Deskripsi Iklan

CERITA DUA TANTE

|| || || 2 komentar
 
 
CERITA DUA TANTE
CERITA DUA TANTE

Dua tante-tante yang bernama Rina dan Siska lagi ngerumpi berdua.
Rina: 'Sis, guwe bingung neh. Kadang guwe lagi gak nafsu tapi suami guwe gatel dan horny mulu, jadi kepaksa guwe ladenin terus dianya'.
Siska : 'Oh kalo guwe sih Hampir gak punya masalah kayak gitu Rin.'
Rina : 'Wah emangnya apa yang elu lakukan kalo suami elu lagi horny gitu?'
Siska : 'Biasanya si kalo guwe lagi males terus dia udah mulai grèpè2, guwe tahan napas kenceng2, terus guwe kenthut. Entar dia pasti bete trus elu aman deh.'
Malamnya Rina udah mau tidur. Dan lampu udah dimatiin. Suaminya baru keluar kamar mandi langsung mulai grépè2 pantatnya dan Rina langsung memperagakan jurus baru yang diajarkan Siska.
Ketika Rina udah kentut, suaminya berkata, 'Loh Siska, Elu kok disini?'
TANTE SEBELAH
Pada suatu malam, Onyod dan Odah, sepasang suami-istri sedang melakukan ritual "malam jumat suci" mereka. Saking hot-nya melakukan kewajiban mulia tersebut, mereka lupa mengunci pintu kamar.
Saat sedang asyik-asyiknya Odah "fly" dan sedang "on" dalam posisi di atas perut Onyod, dibumbui dan disertai irama desahan-desahan birahi cinta membara mereka, tiba-tiba Ntong anak laki-laki mereka yang berumur 8 tahun menerobos masuk kamar, dan sempet ngeliat adegan mesra Odah menindih perut Onyod.
Nggak tau karena terkejut atau ketakutan dimarahin Bapak dan Emaknya karena udah ngeliat adegan terlarang buat bocah, Ntong pun cepet-cepet lari keluar kamar dan ngumpet di kolong meja makan.
Odah sang Emak, ngerasa bersalah juga sama Ntong, karena lupa nutup pintu waktu dia dan Onyod ngelakuin hajat malam jumatan, dan langsung berlari ke tempat Ntong ngumpet: "Jangan takut, Ntong. Emak tadi sedang usaha bikin perut Babe lu agak kempesan dikit. Pan Ntong tau, gimana perut Babe lu, buncitnya kebangeten kan...?" Kata Odah berusaha membujuk agar Ntong nggak takut, dan nggak punya pikiran macem-macem, maklum masih bocah kelas 3 SD.
Ntong rada lega, Emaknya nggak marah karena udah nerobos masuk kamar Emak dan Babenya kaga pake permisi.
Trus Ntong nanggepin omongan Emaknya: "Menurut Ntong sih percuma deh, Mak. Perut Babe kagak akan pernah kempes-kempes, karena ampir setiap pagi pas Emak ke pasar, sebelum Babe ngantor, Ntong sering liat Tante Ikoh, tante yang tinggalnya persis di sebelah rumah kita, suka tiduran di bawah perut Babe sambil mulutnya niup-niup gitu, Mak.!"

TANTE RIANA


Kota  Surabaya  makin  sunyi,  ketika  langkah – langkah  kecil  Riana  membelah  percikan  air  hujan  yang  makin  deras  jatuh  ke  bumi.  Wajahnya  yang  basah  tak  tau  lagi  basah  karena  hujan  atau  air  matanya,  kepedihan  ini  makin  membenamkan  Riana  hingga  puncak  kepedihan  tertinggi.  Akhirnya  Riana  duduk  terkulai  di  bawah  pokok  yang  rindang,  Riana  menggigil  kedinginan  air  yang  jatuh  dari  daun  di tampung  dengan  tangannya  yang  mulai  pucat.  Entah  berapa  banyak  tetesan  air  itu  tertampung  dan  meleleh  melewati  jari – jari tangannya  yang  lentik,  hingga  air  tak  lagi  menetes  dan  Riana  tertegun,  dan  menengadah  keatas  memastikan  apa  yang  terjadi.

Riana  tersentak  menatap  sosok  yang  berdiri  memayunginya,  pemuda  tampan  dengan  tatapan  penuh  iba.  Riana  berdiri  dan  berusaha  lari  dari  pemuda  yang  tidak  di kenalnya,  tapi  tangan  itu  lebih  dulu  mencekal  lengan  Riana  hingga  langkah  Riana  terhenti.

“Lepasin  aku,  kamu  siapa ?”.  kata  Riana  ketakutan.

“Tante,  disini  saja  masih  ujan ..  aku  David…”.  Jawab  pemuda  yang  ternyata  bernama  David.

“Jangan  panggil  aku  Tante …”.  Kata  Riana  ketus.

“Ok …  aku  panggil  Kakak ..  boleh ?”.  Tanya  David  sambil  melepaskan  cekalan  tangannya  karena  Riana  terlihat  kesakitan.

“Boleh ..  kamu  siapa,  mau  apa ?”.  Tanya  Riana  mulai  tenang  karena  David  terlihat  baik.

“Aku  David  kak,  dari  tadi  aku  liat  kakak  jalan  tanpa  tujuan,  mau  aku  antar  pulang?,  ini  sudah  larut  kak  nggak  baik  perempuan  jalan  sendirian  hujan  lagi..”.  Kata  David  memperhatikan  wajah  Riana  yang  mulai  pucat.

“Aku  nginap  di  hotel …”.  Jawab  Riana,  dan  membiarkan  David  mengantarkannya  ke  hotel  tempat  Riana  menginap  selama  beberapa  hari  hingga  pekerjaannya  selesai.

Malam  itu  Riana  tertidur  kelelahan  juga  kedinginan  ditambah  dengan  perasaan  yang  tak  menentu,  mimpi  pun  menemani  tidurnya  yang  tak  nyenyak,  mimpi  yang  sama  sekali  tak  indah,  mimpi  yang  melenyapkan  senyum  dibibirnya,  mimpi  yang  menghadirkan  kernyit  di keningnya.  Riana  tertidur  dengan  segumpal  asa  yang  tak  pernah  sampai  pada  singgasananya.